Wednesday, 26 November 2014

25/11 Hari 2 cuti sekolah

Hari ke 2 sudah agak kemalasan hahaha. Untuk aktiviti hari ke 2, I buat reading activity dgn Dzarif untuk 2 sessi, menggunakan reading series lain selain Peter and Jane. My main focus untuk ajarkan dia sight words. But alhamdulillah he can read few sight words dengan sendiri without me have to read to him first.

Selepas itu, next session menulis semula 3 sight words for the day. Everyday i akan flash and concentrate 3 words a day. Selepas tu before end of the day, latihan menulis the sight words.

And,  of course , 30 minutes main computer for 2 session.

Monday, 24 November 2014

24/11 - Hari 1 cuti sekolah






Lesson plan for today adalah English reading and computer games (educational). Start with pagi tadi 30 minutes lesson. Hari ini saya gunakan Genius English Reader Level 1 dari Oxford Fajar.  Buku ini ada VCD sekali, so Dzai memang enjoy reading sambil melayan 'cartoon' di laptop ... actually bukan cartoon sangat, read-along-vcd. Alhamdulillah , sight words macam 'the', 'a', dia dapat recognised. 

Selepas membaca , saya cuba spelling bee dengan dia.  Hanya perkataan 'a', 'Lili' and 'too' saja yang dia dapat eja, but for me itu cukup bagus. Sessi kedua selama 30 minit jugak selepas lunch tadi, after both boys dah makan, dalam keadaan selesa dan selepas bermain. Untuk bacaan buku 3 dan 4 dari series ini.

After that, time untuk bermain computer. Memang dah lama tak bagi privileged dia bermain computer. But since Dzai banyak sangat peningkatan tahun ini, and alhamdulillah I am so happy dia dah pandai mendengar arahan, so untuk cuti sekolah ni I bagi kelonggaran di samping dia dapat belajar sesuatu bukan saja bermain game.  Saya pantau waktu dia bermain. Hanya untuk 30 minit satu sessi dan hanya 2 atau 3 sessi sehari.  Macam hari ini hanya 2 sessi.  Dan websitenya juga saya pantau.  Hanya website untuk kids.  Contoh today pbskids.org and cartoon network.





Dan lesson plan untuk petang tadi, selama 30 minit jugak, menulis dot to dot. 



Dan seperti biasa , activity ini semua saya libatkan Dzayd sekali walaupun perbezaan umur sebanyak 6 tahun, tapi alhamdulillah Dzayd akan voluntarily atau secara diminta akan join belajar dan bermain bersama ahbang .. and I believe he can learn a lot from his brother and vice versa. InsyaAllah,

Thursday, 13 November 2014

Tiada niat membandingkan

Assalammualaikum.

Alhamdulillah dapat membeli sebuah buku bertajuk Anak Autisme, Terapi dan Sokongan. Saya beli straight dari one of the author, Pn Nor Azizah, seorang ST.

Its really a good book, which intipati dalamnya saya boleh gunakan bukan saja untuk Dzai, malah untuk Dzayd jugak.

Seperti gambar, Carta Penilaian Perkembangan Bermain Kanak-Kanak adalah penting untuk mengetahui jika kanak-kanak itu ada masalah sosial dan komunikasi atau tidak.

Sebagai seorang ibu yang mempunyai seorang anak autisma dan seorang anak yang makin membesar, normal kiranya jika saya selalu berasa risau akan si adik. Setiap perkembangannya saya perhatikan, setiap perkataan yang keluar dari mulutnya saya titipkan perasaan syukur kepadaNya ... bukan niat membandingkan ahbang dan ahdik. Tidak. Namun, ignorance dan kurangnya ilmu saya terhadap ahbang dahulu, membuatkan saya lebih mengambi berat dan sentiasa memantau perkembangan anak-anak.

Hanya Allah yang tahu betapa bersyukur dan gembiranya bila melihatkan carta ini , Dzayd dapat memenuhi ruang 'Mampu' dalam setiap cara bermain.

Symbolic Play
Baru saja Dzayd bermain 'doctor-patient' bersama saya petang tadi. "Tummy mummy akit", katanya.

Antara contoh cara Dzayd bermain.

Semasa Dzarif diusianya, dia lebih suka menyusun barang dan permainan, dari bermain dengannya. Lebih suka menonton TV seharian. Amat gembira jika dapat bermain air dan seluruh living room pernah basah akibat dia menolak baldi air mop. Itulah anak istimewa saya. Bukan mengatakan anak yang ini begini, yang itu begitu. Namun seperti saya katakan, normal bagi naluri seorang ibu yang sentiasa mahukan terbaik buat anak-anaknya, yang istimewa mahupun yang tipikal.

Wednesday, 12 November 2014

He can ..... read

Assalammualaikum.

Rasanya ada beberapa kali saya post mengenai Dzarif yang agak merangkak-rangkak dalam membaca (BM). Dia boleh mengeja, boleh bunyikan huruf (phonics), tetapi bila tiba masanya untuk membaca semula perkataan yang dieja untuk mrmbentuk ayat, dia lupa.

Untuk english saya lupakan dulu sebab nak concentrate dalam membaca dalam BM. Alhamdulillah walaupun tidak lancar kebanyakan perkataan KVKV dia dapat baca. Dan huruf dia dapat bunyikan dengan betul.

Dan kerana ini, saya ingin mulakan semula mengajar dia dalam english reading. Saya rasa Dzarif sudah dapat bezakan phonics english dan BM dan tidak keliru seperti sebelumnya.

Dan kerana dia dapat membaca perkataan seperti di dalam gambar ini. Perkataan inilah yang selalu dia lihat dan dengar kami sebut setiap kali ke shopping mall.  Seperti cara Glenn Doman ... sentiasa tunjukkan flash card kepada anak.

Itulah bezanya cara my autistic boy mempelajari sesuatu tidak sama dengan anak tipikal yang lain. Walaupun mengambil masa yang lama, walaupun lambat, saya percaya lambat laun dia boleh.

InsyaAllah.

Dalam projek cuti sekolah yang akan datang, reading it is ahbang.

Monday, 10 November 2014

Buku-buku rujukan

Assalammualaikum

Currently ini contoh buku-buku rujukan saya buat Dzai and Dzayd.

Moga dapat dijadikan rujukan untuk mommies yang tengah mencari buku sesuai.

(Sorry kepada yang bertanya, tak dapat balas email and pm. Kita rujuk post ni regarding books ya)

Kita yang diduga

Lagi kisah Autism ;)

Sabtu lepas, kami ke Kinokuniya, niat ingin mencari buku untuk Dzayd.  kemudian dia section Family and Relationship, ternampak juga buku-buku untuk Autism ... saja mengusik Dzai, saya kata pada dia , "Dzai .. tu buku autism, macam Dzai" . Walaupun dia tidak tahu dan faham maksud sebenarnya Autism, saya dan suami saja ingatkan dia  bahawa dia mempunyai Autism. Maksud sebenar, faham tidak faham, tak pe lah ..lama kelamaan nanti fahamlah dia.

Tanpa sedari , ada seorang wanita (60an) dan anaknya di lorong buku itu.

"Anak autism ke? Cucu saya pun".

Dan teguran yang pendek itu membawa kepada penceritaan mengenai autism, sekolah, buli, terapi etc ... namun kerana masing-masing mengejar masa, perbualan kami dipendekkan.

Wanita itu mempunyai seorang cucu lelaki yang berusia 5 tahun yang baru diagnosis mild autism dan tinggal bersamanya kerana isu sekolah/centre/terapi.  Wanita itu sedang mencari buku yang sesuai untuk untuk cucunya.  Dari perbualan pendek kami, saya betul-betul menghormati wanita separuh abad ini. Dia begitu 'determined', bersungguh dan kuat semangat untuk membantu cucunya dan terlihat cahaya keredhaan dengan dugaan ini.

Cuma dia agak kehairanan melihatkan Dzarif yang setia berdiri bersama saya dan adiknya, tidak berlari-lari ke sana sini.  Saya ceritakan serba sedikit kisah Dzarif kepadanya, yang pada umur 5 tahun jarang kami ke shopping mall yang besar kerana dia seorang 'darter'. Janganlah terleka sesaat, memang lari entah ke mana lah Dzarif. Itu dulu. Syukur, mungkin kerana faktor umur dia makin besar, mungkin dia makin matang sebab dia seorang 'abang', dan mungkin juga kerana sudah biasa terikat dengan peraturan sekolah yang kena ikut arahan, Dzarif makin dapat menyesuaikan diri dengan persekitaran.

Syukur alhamdulillah kerana ini semua berlaku dengan izinNya, ujar saya kepada wanita itu.

Dan kerana itu, wanita itu acapkali memeluk dan mencium Dzarif.

Entah kenapa, saat itu terasa hiba sangat.

Hiba kerana selama ini saya banyak berjumpa ibubapa anak autism.

Cuma seorang nenek saja saya kenali dalam alam FB yang menjaga dengan penuh kasih sayang dan kesabaran cucu autisticnya, Neena Safiah.

Dan pada hari itu saya berjumpa dengan Puan Aishah (kalau tak silap namanya, lupo dah) yang begitu gigih dan menyayangi cucunya yang ada autism.

Doa saya
Semoga Allah terus memberikan kesabaran kepada mereka.
dan semoga mereka terus sihat dalam menjalani tanggungjawab dan kehidupan mereka bersama cucu tersayang.

Begitu besar kasih sayang seorang yang bernama nenek.


 

Friday, 7 November 2014

Lesson Plan ..lagi dan lagi dan lagi .....








Gigih membuat lesson plan, subject plan and whatsnot for Dzayd's Islamic Homeschool next year, insyaAllah. Untuk satu subjek satu hari punya plan pun nak kena rujuk 3,4 buku, nak tengok sama ada betul ke tak apa yang aku buat ni.. kang tak pasal dapat ilmu sesat lak si Hobok ni ... ahaks.  Dari monthly subject outline ke weekly schedule sampailah ke daily lesson plan.

And tengah perah idea untuk lesson plan sempena cuti sekolah for Dzai.  He has 6 weeks cuti, and my plan is .... nak teruskan mengajar reading in English. Nampaknya bacaan in BM makin improved walaupun masih merangkak, walaupun masih mempunyai masalah mengeja perkataan KVK tapi masih boleh lagi.  Cuma english agak risau sebab dia confused sebutan phonics english dan BM.

So wish me luck untuk cuti sekolah ni ... tambah lagi my parent is going to stay with us sepanjang bulan, makin manjalah dua-dua ni. 

Thursday, 6 November 2014

Autism - Dia, Mereka dan Saya

(Disclaimer : luahan perasaan oleh seorang ibu yang mempunyai seorang anak autism, bukan seorang doktor, medical specialist, therapist etc. Segala maklumat adalah berdasarkan pengalaman selama 3 tahun selepas diagnosed dan 9 tahun selepas Dzarif dilahirkan)



Autism.


Perkataan yang tidak asing lagi sekarang.  Tetapi begitu asing untuk saya dan suami 3 tahun dahulu, walaupun seringkali 'terlihat' perkataan ini, namun tidak pernah ingin ambil tahu apa sebenarnya Autism.

Dzarif adalah anak pertama kami. Lahir pada 8 September 2005.  Di hari pertama kelahiran , Dzarif mengalami masalah pernafasan selepas 24 jam dilahirkan. Ditahan di hospital untuk beberapa hari dan juga bersambung kerana jaundice. 

Seawal tahun pertama dan keduanya , jauh di sudut hati ada terasa kelainan anak ini, walaupun perkembangan fizikalnya tiada masalah.  Normal bagi seorang ibu sentiasa risau akan anaknya.  Secara senyap saya cuba membandingkan Dzarif dengan anak sepupu saya yang hanya jauh 4 bulan saja. Ternyata berbeza.  Pada umur anaknya itu 1 tahun 7 bulan, dia sudah pandai menyebut beberapa perkataan terutamanya mummy, dada (daddy), orang di sekeliling dan pandai meminta makan dan sebagainya.  Dzarif pada masa itu yang berumur 1 tahun 3 bulan, yang baru pandai berjalan, hanya duduk di satu corner, memerhatikan orang, hanya memandang kepada permainan di depannya. Sesekali dia mengagah dalam bahasanya sendiri. Tetapi masih memujuk diri yang ini 'normal'.

Kemudian pada usia 3 tahun, saya melahirkan adik Dzarif. Mungkin kerana kesibukan menjaga seorang bayi dan juga one active toddler, saya makin tidak perasan 'kelainan' Dzarif. Dan mungkin juga saya seorang ibu yang alpa. Atau cuma mungkin saya 'in denial', tidak mahu menerima 'kekurangan' anak yang saya anggap amat sempurna itu.  Sehinggalah beberapa peristiwa berlaku, seperti dia terlampau aktif, melompat sana sini, tidak duduk diam walau seminit, panjat gril rumah orang, jika ke shopping mall memang kena bersiap sedia menjadi runner dalam mall ... dan yang paling ketara dia masih belum bercakap.  Pakar kanak-kanak pada masa itu hanya menyarankan berjumpa dengan Speech Therapist dan bukannya psychiatrist or psychologist. Kami ibubapa yang tidak mempunyai pengalaman dalam membesarkan anak kerana Dzarif anak sulung kami.  Apa saja yang disarankan paeditrician itu kami ikutkan saja. Selepas berjumpa dengan ST , dia memaklumkan bahawa Dzarif tiada masalah kerana semasa assessment dia dapat menjawab hampir semua flash card yang ditunjuk.  Masalah utama ada bercakap, berbual. Disarankan oleh ST itu untuk menghantar Dzarif ke tadika, mulakan mengajar dia di rumah, banyakkan berbual dan bermain dengan dia terutamanya puzzle. 

Semua itu kami patuhi, cuma pada umur 3 tahun lebih, masih belum bercakap, masih memakai diapers, agak sukar bagi dia menyesuaikan diri dengan keadaan sekolah. Hanya bertahun untuk 2 minggu selepas itu kami berhentikan dia. 

Pada tahun 2010, pada usia 4 tahun lebih (5th year), kami masukkan dia ke tadika semula.  Kali ini agak berbeza, Dzarif dapat ke sekolah dan pulang menaiki van, separuh diapers (hanya dipakaikan kalau ada outing) ...... tetapi masih tidak pandai bercakap, hanya single vocab saja , dan dalam English.  Dari segi academic , memang jauh sekali ketinggalan kerana bila rakan-rakan lain sudah pandai menulis, sudah pandai membaca sukukata yang simple, sudah pandai buat itu ini ... Dzarif hanya memandang. Guru-guru di tadika ini selalu 'complaint' kepada saya yang Dzarif tidak dapat buat itu ini.  Yang paling menyedihkan, sampai satu tahap Dzarif tidak mahu ke sekolah padahal sebelum itu dia amat suka ke sekolah walaupun 'tidak pandai apa'. Sebagai seorang ibu saya tahu ada benda yang tidak kena, setelah selidik rupanya dia selalu di marahi, diherdik, ditengking oleh 2 orang guru di situ.  Tambahan pula, tanpa kami sedari Dzarif juga terganggu kerana baru saja kehilangan adiknya arwah Dzafri pada Mac 2010. Pada Jun 2010, saya berhentikan dia sekolah untuk kali kedua. 

Perlahan, saya cuba mengajar dia di rumah. Namun pada saat ini hati kuat mengatakan anak saya ini ada masalah cuma saya tidak tahu ke mana atau siapa untuk bertanya. Kemudian pakar kanak-kanak Dzarif yang baru menyatakan apa yagn tersirat di hati saya.  Dia menyarankan supaya saya membawa Dzarif berjumpa dengan psychiatrist kerana pada pendapat dia, Dzarif mungkin ada autism dan hyperactive.

Sekali lagi kami mengikuti saranan doktor.  Tetapi entah mana silapnya selepas hanya pertama kali bertemu dengan psychiatrist yang disyorkan itu, kami tidak berapa suka cara doktor itu. Dan kami hanya bertemu dia sekali saja tanpa mengambil apa-apa tindakan susulan.

A bad mother? Saya rasa keadaan pada masa itu lebih kepada in denial.  Baru saja kehilangan anak, saya tidak sanggup berdepan lagi dengan 'satu kehilangan'. Walaupun autism bukan penyakit, tetapi untuk menyatakan anak saya berbeza dari yang lain ....... Allah ..... pada masa itu saya tidak mempunyai kekuatannya. 

Tapi kasih sayang Allah itu sentiasa ada. Dan pada tahun 2011 kami bertemu dengan mereka yang begitu ambil berat tentang Dzarif.  Yang mempunyai pengalaman mengenai autism.

Awal 2011 , saya masukkan dia ke tadika yang berbeza.  Dan pada Februari 2011, saya dihubungi Pengetua dan guru kelas Dzarif, untuk berbincang mengenai Dzarif.  Dan saya masih ingat setiap butir perkataan mereka yang begitu berhati-hati memberitahu perbezaan Dzarif dan students yang lain. Mereka juga menunjukkan kerja Dzarif dan students yang lain. Memang jauh berbeza! Dan juga cara mereka berbual dan cara Dzarif bercakap. Mereka juga memberitahu yang Dzarif sering keluar kelas , duduk di luar berseorangan, suka bermain flush toilet berulang ulang kali, hanya duduk diam tdak mahu bersama dengan rakan lain dalam kumpulan. Dan mereka menyatakan yang perlu untuk saya membawanya berjumpa psychiatrist.

Dan kali ini saya dan suami nekad.

Saya membawanya berjumpa ke pakar , yang saya sendiri pilih selepas membuat survey.

Dan pada Februari 2011, disahkan oleh pakar bahawa anak sulung kesayangan saya ada Autism.

Specific diagnosis : Pervasive Developmental Disorder (PDD) dan Attention Deficit Disorder (ADD).

Sedih? Kecewa? 

Tipulah jika saya katakan tidak.  Hati sedikit luluh namun sudah agak yang Dzarif memang ada autism , kerana perbezaan yang ketara dengan anak yang sebaya usianya.

Tapi alhamdulillah, Allah berikan jalan yang agak mudah bagi kami yang masih baru dalam alam Autism ini.  Psychiatrist dan psychologist yang banyak membantu dan memberi kan ruang dan jalan, therapist yang banyak mengajar saya untuk mengajar Dzarif, dan juga guru-guru tadikanya yang masih mahu menerima Dzarif walaupun tahu keadaannya.  Cuma selepas berbincang dengan urunya , kami lupakan bab academic untuk tahun itu dan fokus kepada pergaulannya dengan rakan sebaya, coomunication, his social skills dan lain-lain.

Syukur alhamdulillah kali ini Dzarif berjaya menghabiskan setahun di tadika, dan perkara yang mengembirakan , acara sukan dan majlis penyampaian hadiah, Dzarif dapat menyertainya sekali, tiada masalah pilih kasih atau diasingkan.  Pada majlis penyampaian hadiah, Dzarif dapat berjalan di atas pentas mengambil scroll (dengan bantuan guru kerana pada masa itu masih lagi ada masalah mendengar arahan) dan juga membuat 2 persembahan. Syukur.

Hidup ini sentiasa akan ada dugaan dan cabaran kerana itulah yang menjadikan kita lebih kuat dan matang.

Pada tahun 2012, Dzarif yang sepatutnya darjah 1, telah kami masukkan dia ke sekolah swasta (national syllabus dan agama). Kami mengambil keputusan begitu kerana ingin melihatkan setakat mana Dzarif boleh, tambahan paeditrician, psychiatrist, psychologist, guru-guru tadikanya semua menggalakkan dia ke sekolah biasa. Pada masa ini Dzarif sudah diapers free, sudah pandai bercakap (walaupun tidak sepetah kanak-kanak sebayanya), dapat menulis tetapi masih belum pandai membaca.. walaupun mempunya kekurangan sana sini, hanya satu dua paper saja yang dia fail..setiap kali exam, Dzarif menunjukkan peningkatan memberangsangkan. Walaupun berada di kelas akhir, kedudukan peperiksaan nya tidak pernah di tangga akhir.

Sebaik saja selepas mendapat diagnosisnya , saya cuba belajar menjadi 'seorang guru di rumah', hanya kerana niat untuk melihat Dzarif seperti kanak-kanak yang lain. Yang amat penting pada masa itu adalah communication, dan penting baginya untuk belajar bercakap. Tapi bukan itu saja, Dzarif juga mempunyai masalah pencil grip yang lemah kerana masalah fine motornya. Dan list permasalahan dia bukan hanya satu, dua ..... 

Antara masalah yang dialami semasa diagnosis (Feb 2011)
1.  Communication - masih belum bercakap seperti umurnya, hanya single word.

2. Mental age yang 3, 4 tahun jauh kebelakang

3. Masih belum dan susah untuk memegang pensil walaupun berumur 5 tahun lebih.

4.  Sukar mendengar arahan (berbalik kepada masalah communication).

5.  Agak hyper (tetapi bukan ADHD , hanya ADD)

6.  Attention yang amat, amat pendek. 

7.  Mempunyai masalah terlalu bergantung kepada ibubapa.

8.  Masih struggle untuk bermain dengan kanak-kanak yang lain walaupun nampak dia seronok hendak berkawan.

9.  Obsessi menyusun.

10.  Mempunyai masalah makan, amat amat fussy.

11.  Tidak pandai dalam pengurusan diri.

12.  Tantrum yang selalu walaupun hal-hal kecil.


Pada peringkat ini , hal-hal academic memang kami terpaksa tolak ke tepi.  Yang penting , permasalahan komunikasi, behaviour dan permakanan harus kami selesaikan dulu.  Dan dari sinilah saya menjadi 'guru', 'speech therapist', 'occupational therapist', 'chef mummy' kepada anak tersayang ini.  Siang malam mencari maklumat di internet, siang malam cuba memahami keadaannya, dan siang malam membaca buku-buku mengenai autism di samping menghantarnya ke therapist, ke tuition membaca , ke kelas arts, membawa ke taman permainan supaya dia lebih bergaul dengan kawan-kawan etc etc etc.

Berbalik kepada hal sekolah darjah 1 di tahun 2012 .... langit tidak selalunya cerah.  Dugaan dari Allah itu tanda Dia sayang kepada hambaNYa. Di saat Dzarif menunjukkan banyak perkembangan positif dan peningkatan, ada masalah lain yang timbul di sekolah.

Dia dibuli.

Pada masa itu, Dzarif ke sekolah menaiki van. Pagi dan petang.  Kerana dia kurang pandai bercakap pada masa itu, agak mustahil untuk berborak dan 'mengorek' maklumat darinya.  Setiap hari saya akan tanya, okay tak school , dia akan jawab okay. Sehingga satu hari , rakan-rakan kelas dia sendiri yang menceritakan bahawa Dzarif dibuli setiap hari oleh pelajar lebih besar.  Patutlah ada beberapa kejadian pemandu van sekolahnya tak dapat mencarinya kerana dia 'menyorok' di tandas .. rupanya dia takut .. dan bukan bermain air seperti disangkakan.

Sigh. 

Dibuka seluarnya.

Diambil duitnya.

Dipanggil gila, crazy.

Digelak-gelakkan.

Semuanya.

Dan kerana itu, kami terus mengambil keputusan keluarkan dia dari sekolah swasta itu...... dan terus masukkan dia ke PPKI. Dan ketika itulah, December 2012, kami membuat OKU kadnya untuk dia meneruskan persekolahan ke PPKI dan melayakkan dia mendapat EMK (elaun murid khas) sebanyak RM150.00 sebulan.

Sudah 2 tahun Dzarif di PPKI.  Tidak pernah sekali pun kami dengar dia dibuli.  Tidak pernah sekalipun dia pulang ke sekolah daalam menangis seperti dulu.  Tak pernah sekalipun dia pulang ke rumah dalam keadaan sedih , dalam keadaan marah. Setiap kali keluar kelas, muka dia ceria dan gembira... Allah! Alhamdulillah.

Dari segi akademik.  Dzarif masih belajar membaca, saya rasa dia struggle reader, kerana ADD nya, kerana dia tidak dapat fokus betul-betul dengan apa yang dibacanya.  Pernah juga saya suarakan kepada psychiatrist dan psychologistnya takut dia seorang dyslexia, dari few tests yang dijalankan dan juga maklumat dari gurunya, dia bukan dyslexic , cuma masalahnya dia kurang suka belajar dan sukar fokus.  Dzarif juga mempunyai masalah pembelajaran.

Dan pada hari ini, November 2014, anak saya yang dahulunya tidak tahu bercakap, sudah pandai bercerita.  Anak saya yang dulunya kurang self confident, telah menunjukkan kematangan sedikit dan confident dalam diri.  Tahu menulis, tahu memegang pencil, tahu melukis, tahu buat origami, amat suka arts and craft.  Tahu membaca sedikit-sedikit walaupun merangkak. Tahu campur tolak. Pandai menjaga diri.  Tidak memakai diapers siang malam dan berjalan.  Pandai mandi sendiri, ambil baju sendiri, pandai membantu membuat kerja rumah..dan pandai sekali menjaga adiknya.  Sudah pandai membaca doa sedikit, sudah padnai huruf hijayyah sedikit, pandai membaca Iqra walaupun masih buku 1, padnai emngikut kami solat, dan paling membanggakan , puasa penuh seharian selama sebulan pada bulan ramadhan yang lepas.

Alhamdulillah kerana nikmat Mu ya Allah.

Selamanya akan saya ingat :

Doa

Usaha 

Tawakkal.

InsyaAllah.

Inilah anak autism saya. Dzarif Hasyim.

Kekurangannya lah yang menguatkan kasih sayang kami sekeluarga.

Dan kerana autism dia lah , mengajar saya menjadi seoarang ibu yang sabar.

Dan kerana autism dia lah, masyarakat terutamanya keluarga kami mengenali erti sebenar kehidupan seorang yang bernama Dzarif.

We love you no matter what, no matter how.

Assaalammualaikum.

* sorry banyak typo*

Friday, 17 October 2014

Dzarif and Lego.


Antara ciptaan lego my autistic child.








Thursday, 18 September 2014

Aktiviti Cuti Sekolah 2

17 September 2014 Selasa



Ini pulak aktiviti pada hari Selasa. Mula dengan eksperimen volcano (corn starch, vinegar, baking soda and food colouring). Lepas tu the boys buat art and craft - spoon animals.  Beli the box tu dah lama  , saja simpan for cuti sekolah, at least banyak bahan boleh digunakan especially when the boys boring.





Petangnya pulak, we have fun with our own map ... I lukis basic jalan, Dzai tambahkan dengan tempat-tempat yang dia familiar.  Then I asked him to tambah 'accessories' yang lain seperti kereta, trucks, helicopter, etc .. and ahdik lagi best, tambahkan dengan his dinosaurs .. sibuk halau dinosaurs dia "go house". Again, this is one of good speech therapy activity with the kiddos. sambil melukis, bermain, kita galakkan dia menceritakan kisah 'map' dia. function kenderaan yang ada. nama tempat2 yang dia suka pergi.